About Kopdar

Posted on Mar 26, 2014 at 5AM permalink

Hai! Jadi ceritanya Izzati baru dapet jadwal UTS nih. Hari Jumat tanggal 11 April itu hari terakhir UTS… yang mana selesai pukul setengah empat. Biar lebih santai, kopdarnya aku undur jadi hari Sabtu tanggal 12 April, bagaimana?

Jadi, sekarang detilnya begini…

Waktu : SABTU, 12 April 2014 pukul 10:00-12:00
Tempat : Universitas Indonesia (detail tempat akan dikonfirmasi kepada pendaftar)

Yang masih mau ikutan… yuk :)
Format Pendaftar :           1. Nama
                                           2. Kelas/Asal Sekolah
                                           3. Nomor HP
                                           4. Social Media (Twitter/Instagram/Blog)
Lain-Lain : Siapkan snack/bekal makan siang hihi dan… pertanyaan/topik obrolan :)

Kirim ke hai.srizzati@gmail.com paling lambat 5 April (Sabtu) 2014 pukul 23:59 (asssik)

Kalau ada yang ingin ditanyakan, silakan tanya ke ask.fm ku yaa dengan hashtag #AboutKopdar

Kutunggu ya kabar baiknya! :)

Tagged with #Kopdar

Ngobrol Yuk!

Posted on Mar 22, 2014 at 9PM permalink

Haaaai semuanya Assalamu’alaikum!

Haha apa kabar semuah? Baik kan? Baik lah, baik dong *hening* *ngomong sama udara* Yang masih sekolah mana nih suaranya? Lagi pada jadwal UTS bukan nih? Yang mau UN SMA lagi menghitung hari ya? Yang SMP lagi menghitung bulan? Yang bukan kelas 3 sekolahnya lagi sibuk apaa?

Ih Izzati kepo haha maafin yak. Padahal jadwal UTS sendiri aja aku belum tau dah HAHA ups *ga deng tau kok*. Tapi serius nih teman-teman, aku pingin tau. Kenapa? Karena…

.

.

.

(kalo postnya dibikin bersambung nyebelin gak) (huahaha)

.

.

.

(trus bingung bilangnya gimana) (takut ditolak soalnya)

Haha yaudah pake pendahuluan dulu ya. Mudah-mudahan nggak terlalu basi nih ehehe. Jadi, kawan-kawan… sejak aku bikin ask.fm, aku jadi makin sering nih komunikasi sama teman-teman aku di luar sana yang sayangnya nggak semua aku tau namanya. Pertanyaan-pertanyaannya beragammm, dari yang lucu sampai kepo berat, dari yang santai sampai serius banget (“Aksi nyata apa yang ingin kamu berikan pada Dunia?” dan aku bengong, trus galau, trus sampe sekarang belum dijawab haha maaf ya!), and I simply enjoy answering them :) Sungguh (cie sungguh), tukar pikiran itu buatku sangat asyik dan menyenangkan, ditambah lagi ketika aku berkesempatan menjawab beberapa pertanyaan secara langsung lewat acara launching buku terbaruku Satu Keping (yang belum pernah aku bahas di sini ya HEHE menyusul ya) (dijewer pembaca) (eh ada kan yang baca? :’D) Cuma sayang, di kesempatan berharga tersebut nggak semua pertanyaan bisa aku tampung, padahal aku kepo banget mereka mau nanya apa :( *hehehe* Di situ aku kepikiran…

Kita ngobrol lagi yuk, teman-teman!

Kita ketemuan (lagi) yuk!

Kita ngumpul-ngumpul dan saling tukar cerita, diskusi dan berbagi pengalaman! Kita tanyakan apa yang ingin kita tanyakan (?) dan kita dapatkan jawabannya. Kita saling berbagi semangat untuk menulis, saling berbagi inspirasi, saling menginspirasi, saling berbagi perasaan! Yaaa bisa dibilang curhat sesyen lah tapi yang lebih bermanfaat :))

Wah kapan nih kak kapan acara ngobrol2nya? (berharap ada yang mendadak semangat trus nanya-nanya)

Naaaah berhubung aku juga UTS nih ya… (hiks), aku berpikir gimana kalo kita bersilaturahmi (azek) di pertengahan bulan April, tepatnya pada tanggal 11 April (Jumat) jam 16:00-18:00 di UI, Depok?

Kita akan ngobrol/diskusi/sharing/call it what you want hehe sembari ngupi-ngupi cantik (dan ganteng, kalo ada ikhwan CIE IKHWAN AHAKAHAK yang mau gabung wih sangat dipersilakan *sumpah bukan modus*) atau sambil ngemil-ngemil ringan… Hehe pokoknya ngobrol/ngumpul sama temen-temen aja deh kayak gimana :D

Nah karena ini semacam kopdar gitu, dan karena keterbatasan tempat juga, hanya dua belas orang yang bisa ikut nih! Eh jangan sedih dulu guys *ngomong sendiri*, makanya daftar cepet-cepet nih teman-teman, karena sangat memungkinkan untuk acara silaturahmi kita ini dibuat jadi beberapa jadwal, yang InsyaAllah akan selalu jatuh di weekend (dua jam pelepas penat buat temen-temen yang lagi sibuk belajar).

Nah… let me know if you’re interested! Terutama teman-teman Depok nih, kita kan menghirup udara yang sama jadi harus menjalin silaturahmi yang baik nda boleh galak-galakan *apasizat. Hehe! Yang berminat, mari kirim email ke hai dot srizzati at gmail dot com dengan format nama, nomor telepon, kelas, asal sekolah, social media :) Nanti InsyaAllah yang sudah mendaftar akan mendapat email konfirmasi (CIE KAYAK PROMOTOR KONSER AJA).

Ini detailnya biar lebih a6

Waktu : Jumat, 11 April 2014 pukul 16:00-18:00
Tempat : Universitas Indonesia (detail tempat akan dikonfirmasi kepada pendaftar)
Kapasitas : 12 orang
Format Pendaftar :           1. Nama
                                           2. Kelas/Asal Sekolah
                                           3. Nomor HP
                                           4. Social Media (Twitter/Instagram/Blog)
Lain-Lain : Siapkan snack dan… pertanyaan/topik obrolan :)

Kirim ke hai.srizzati@gmail.com paling lambat 5 April (Sabtu) 2014 pukul 23:59 (asssik)

Kalau ada yang ingin ditanyakan, silakan tanya ke ask.fm ku yaa dengan hashtag #AboutKopdar :)

.

.

.

Jadi? Bagaimana kah kedengarannya teman-teman? :’D Eh? Halo? Halo? *tut tut tut*

Ah… sekarang aku tinggal berdoa saja.

Aku tunggu kabar baiknya ya! :”)

Tagged with #Pengumuman

Baper

Posted on Mar 17, 2014 at 1AM permalink

Tau baper?

Baper itu ya bro, kalo belum makan…laper

Baper itu juga ya bro, kalo kamu suka cari perhatian…caper

Baper bisa juga nih bro, itu loh yang ada di mobil…bemper *JAUH* *MAAF Y*

Istilah baper pertama kali aku dengar dari temen aku Fitri. (In fact, aku mendengar banyak sekali istilah baru dari Fitri, dan salah dua dari sekian banyak kosa istilah-istilah baru itu yang paling sering aku pake adalah selek dan baper.) Dulu aku (dan teman-temanku) sering ngeledekkin Fitri karena dia hampir selalu baper melulu. Nyahahah. Awalnya tiap Fitri baper masih kita pukpukin dengan penuh sayang tp trus lama-lama kita gas-in juga dah  hahahaha lafyu Fi! Tapi setelah beberapa waktu aku nyadar sendiri kalau aku juga orangnya baper. Baper parah malah kayaknya, haha. Tapi mungkin dalam extent yang berbeda yah *membela diri*

Sebentar, baper tuh maksudnya gimana sih? *soksokan ada yang nanya* *ada yang baca aja udh hamdalah* Contoh kasarnya gini deh, misalnya aku lagi bertepuk sebelah tangan *gabut amat yak* trus suatu hari ada temen aku yg cerita tentang sebuah konser yang keren banget. Si temen itu bercerita dengan penuh semangat, “Wah kamu harus tau, itu konser keren parah, tepuk tangannya meriah banget blablabla…” trus aku nyeletuk, “Wah, kalau ada aku pasti gak bakal meriah… aku tepuk tangan kan nggak bunyi soalnyah…”

…karena aku bertepuk sebelah tangan, haha get it? Get it? GET IT GA PLIS AKU TAU INI GARING TAPI ADA DONG SATU ORANG AJA YANG NGERTI………

*mengheningkan cipta*

………………………HAHAHACONTOHNYASAMFAHBGT maaf ya :’)) Tapi ngerti gak maksudnya? Ngerti kan? Ngerti dong *maksa* Si cerita temen aku (yang sebenarnya nggak ada hubungan apa-apa sama aku) aku tanggepin dengan sepotong garingan yg aku sambung-sambungin sama ke-bertepuksebelahtangan-an aku……itulah contoh baper :)) Hahahaha.

Nah aku menyadari kalau aku baper itu hampir dalam segala keadaan. Termasuk dalam belajar. Misalnya pas lagi kelas, lagi baca buku trus tiba-tiba aku nemu satu kalimat yang ngena banget, aku stabiloin trus aku kasih liat Anna. Anna biasanya melengos sambil komen “Dasar baper.”, haha sebel tapi ya dipikir-pikir bener sih… Tapi trus aku memberi pembelaan: lah, kalau belajar nggak baper, ya nggak bakal ngena dong. Haha. Tapi itu menurut aku doang ya :) Sebenarnya baper itu nggak baik-baik amat kalau nggak pada tempat dan porsi yang tepat. Belajar sambil baper yang kalau ujung2nya jadi galau sendiri trus nangis2 di kelas, ga fokus belajar…nah itu adalah contoh baper yang salah hahaha. Tapi kalau baper itu membawa kita ke pemahaman tersendiri terhadap materi yang sedang kita pelajari, kemudian memunculkan sebuah (atau banyak) insight yang membuat si materi itu jadi sangat bermanfaat buat kita, maka baperlah sebanyak-banyaknya. Hahaha.

Aku baper hampir dalam/di segala hal: di kelas Psikologi Umum, pas lagi baca SAP (Sejarah Aliran Psikologi), pas lagi baca Psikologi Belajar, pas lagi denger lagu, baca buku, nonton film… Baper inituh dalam artian, informasi yang aku dapet serta merta aku korelasikan dengan diri aku sendiri. Aku kaitkan ke hidup aku, ke pengalaman aku, untuk mencari somewhat semacam pembuktian akan si informasi tersebut. Kenapa? Ya biar aku merasakan sendiri gitu kalau apa yang aku dengar/baca/pelajari ini bukan omong kosong. Hehehe.

Anyway…(ini udah panjang bgt postnya dan sama sekali belum menyentuh inti topik pembicaraan, huahaha)

(trus sekarang aku lupa sebenarnya aku mau ngomongin apa)

Oh ya, baper. Tadi aku sebut kalau aku baper hampir di segala hal, betul? Nah. Kebetulan aku lagi serius banget nih ngekhatamin film serial Detektif Conan yang aku dapet dari temen (Izzati khatam al-Quran kok) (#TRSKNP)… yah, kalau ada satu tersangka yang bisa disalahkan karena menghambat keproduktifitasan Izzati (emg biasanya produktif? Huhu), itu adalah si detektif ganteng ini. HUHU. Nagih banget, nyebelin. Tiap malem rasanya pengen nendang laptop kayak stiker Brown di line tapi selalu nggak jadi karena ini laptop saya satu-satunya, alhasil yaudah saya lanjutin nonton filmnya aja… *dijewer ibu*

Hahaha, tapi anyway. Trus ada apa dengan si film serial ini? Yah, saya, dengan segala kebaperan yang saya punya (astaga mulai bikin kata-kata sendiri nih, jangan ditiru ya, Izzati memang kadang2 suka punya kamus sendiri tapi InsyaAllah nggak maksud sesat kok apalagi sampe masuk tipi), saya kebetulan nonton episode di mana ada satu adegan yang bikin aku seketika tertegun, lantas merenung.

Di adegan itu, Mitsuhiko dan Ayumi dan Genta lagi “merenung”. Mereka lagi berada di dalam kapal di mana baru saja terjadi pembunuhan. Di situ, dengan muka murung, Mitsuhiko bilang,

“Why do people hurt each other?”

Dan saya yang nontonnya, saat itu cuma ketawa. Ketawa sedih. Haha.

Lalu Ayumi berbisik,
“If only everyone could get along.”

Dan saya ketawa lagi, kini ketawa pahit, aha. Hahaha.

If only.

Karena nyatanya,
we don’t quite get along that much, us humans, do we?

Lalu Ai nyaut.
“It’s impossible.”

“People have emotions,” dia bilang. “A troublesome attribute that’s not only invisible, but also changes easily.”

Dan di situlah Profesor Agasa wisely added,

image

“…a person can easily become the giver or the receiver of pain.
In order to keep something like that from happening,

one must always hold good feelings for other.”

:”

*menghela napas, panjang*

That is, my friend,
husnudzan, in Profesor Agasa (or should I say Aoyama Gosho?) way. Hahahaha. Maksya.

Tapi seriusan, husnudzan. Izzati lagi belajar dan melatih diri supaya bisa senantiasa husnudzan, nih. Untuk senantiasa memiliki pikiran dan perasaan baik terhadap orang. Karena, selain mendamaikan dunia, itu juga mendamaikan diri sendiri, kawan.

*hela napas lagi*

Anyway, scene ini aku putar berulang-ulang, selain untuk mendalami makna kalimatnya, juga buat ngescreenshoot adegannya huehehe… *gapenting

.

.

.

Ah, the things we learn from our daily intake of movie (marathon).

Or should I say…

The things we learn ketika kita baper?

Hehehe.

Semoga bisa jadi pelajaran. :)

Salam!

Tagged with #Thoughts

Seperti

Posted on Mar 11, 2014 at 3AM permalink

Inget kata John Green? “My thoughts are stars I cannot fathom into constellations.” Dan itulah bintang yang aku maksud: buah pikiran. Tiap hari, di langit aku selalu ada bintang baru, dan bintang-bintang itu tidak selalu berhubungan satu sama lain, which I like, karena bagi aku bintang-bintang itu adalah ide, buah pikiran, awal dari (banyak) tulisan.

Salah satu bintang yang akhir2 ini sering randomly kepikiran—dalam artian muncul terus di benak aku, membuat aku terus berpikir dan hampir sampai pada titik dimana aku gatel pengin memostulasikan somewhat sebuah teori (tapi terlalu berantakan untuk disebut teori) yang didasari oleh si bintang tersebut—adalah lirik lagu.

Intermezzo dulu deh ya.

Menurutku, musik itu anugerah. Dipikir-pikir, apa jadinya hidup ini, atau hidupku, tanpa musik? Pikiran ini terbersit waktu aku lagi nonton konser gitar&piano “Ars Amatoria”-nya ITB Student Orchestra. Hampir semua lagu yang mereka bawakan adalah lagu-lagu klasik, yang oke harus aku akui beberapa sempet bikin aku pengen bangettttttt selonjoran santai trus bobo HEHE tapi mostly adalah classical pieces yang pas dengernya bikin aku mangap in awe banget, gereget dan gemesh bukan main. Gemes pengen teriak, KOK BISA SIH? How the freak did those ancient (yet unbelievably genius) composers do that? GEMES banget yaampun kalau ada mesin waktu aku pengen banget bisa menyaksikan sendiri proses penulisan karya-karya jenius itu yang meski setelah berabad-abad lamanya, nggak mati, nggak hilang ditelan waktu, tapi terus dimainkan dan direarrange sedemikian rupa tanpa sepenuhnya menghilangkan sense dari lagu aslinya, membuat karya-karya itu lahir kembali, baru kembali, dan rasanya seperti kayak mereka nggak pernah ditelan zaman sama sekali.

Di tengah-tengah Moonlight Sonata yang sedang berapi-api dimainkan oleh sang pianis (yang aku lupa namanya siapa) memenuhi kepala aku malam itu, I thanked God endlessly for music.

Anyway, back to topic.

…sebentar, topiknya sebenernya apa ya…?

-

Oh iya, musik. Bintang. Postulasi. My thoughts.

Seneng nggak sih denger lagu yang liriknya bagus? Nggak hanya bagus, tapi indah. Indah karena selain kalimatnya terangkai dengan sangat sangat sangat, it simply speaks to you; kamu memahaminya. Kamu mendapat pesan dari liriknya. Menurut aku, karya yang bagus adalah karya yang seperti itu, yang dapat membuat siapapun penikmatnya turut merasakan apa yang si penciptanya rasakan, yang melihat/mendengarnya bisa mendengar pesan apa yang si penciptanya ingin sampaikan, karena setuju gak sih kalau itulah apa yang mendasari sebuah karya ketika diciptakan: rasa?

Dalam lagu, rasa bertransformasi menjadi dua bentuk: musik dan lirik. Pernah gak sih denger lagu, lagu apapun, dan begitu denger kamu langsung pengen nangis. Hahaha. Atau tiba-tiba langsung jadi semangat lagi. Pokoknya, sesuatu dalam diri kamu berubah. Apalagi lagu yang liriknya ngena banget, yang begitu denger tuh langsung nyesssshhhhh haha apa lagi nyesshh. Tapi maksudnya tuh bener-bener nuonjokkk gitu liriknya, yang tiap kata dalam lirik tuh se-bermakna-itu nya, nggak ada kata yang sia-sia, dan kata-kata yang membentuk potongan lirik itu membentuk kesatuan yang begitu utuh yang rasanya pengen diulang-ulang terus, malah kalau aku rasanya pengen meluk siapapun yang nulis lirik lagu tersebut. Hahaha.

Some lyrics actually got me thinking.

Ada beberapa potongan lirik (dari sekian banyak yang aku inget) yang sering bikin aku merenung dan berpikir. Salah satunya yang ingin aku bahas di post ini adalah lirik lagunya Ed Sheeran di lagunya yang berjudul U.N.I:

And I know you’ll say, that I’m the only one
But I know
God has made another one of me
to love you better than I ever will 

Pertama kali denger, I was just like: oh, aw, jleb. Tapi trus, yaudah.

Tapi kemudian aku denger lagunya lagi, mulai dari yang gak sengaja keputer sampai sengaja aku dengerin berkali-kali, sampai aku voluntarily put the song on repeat, dan di bagian itu aku cerna kalimatnya. Aku cerna per katanya. Aku renungkan maksud dari lirik lagu tersebut, to the point dimana aku merasa aku ditonjok, dan bertanya-tanya ke diri sendiri apakah ini arti asli yang dimaksud oleh penulis lagunya?

(Cie pada bingung) (Sama dong) (Hahaha) (Maaf ya)

Menurut aku, potongan lirik di atas itu punya makna lain, selain dari apa yang secara gamblang tertulis. Makna tersirat. Terutama di bagian “God has made another one of me…”, aku itu mikir sampe bengong karena dang, kalo ini adalah pesan asli yang si penulis ingin sampaikan, he deserves sejuta pukpuk on his back. HAHA NAON. Tapi beneran.

Mari kita lihat lagi potongan liriknya.

God has made
another one of me

to love you better than I ever will.

God

Has made

another one

of ME.

Tah, stabilokeun kata ‘me’nya.

Di situ, di situ aku merasakan sesuatu. Suatu twist yang mengerutkan alisku. Terasakah olehmu?

Nggak ya? Apa belum? Hahaha, emang yang perasa doang sih biasanya yang bisa ngerti *ditendang

Canda dengg. Yuk mari kita berpikir/analisa sama-sama.

Katakanlah, diri kita di dunia ini cuma ada satu, betul? Betul *krik*

Nah.

Katakanlah ada A dan B, dan mereka berdua saling menyayangi. Di lagu ini, atau at least di lirik bagian ini, A sings his heart out, dan dia bilang, kalau Tuhan telah menciptakan dia yang seorang lagi untuk menyayangi B. Nah di sini aku mikir. Another one of me, another A, A yang seorang lagi, berarti sebenarnya itu duplikatnya A dong, kembaran A, reinkarnasi A, call it what you like, tapi intinya dia bukan seseorang yang berbeda yang supposedly lebih baik dari A. Kenapa? Either karena a) A memang takdirnya nggak bisa bersama si B dikarenakan suatu kondisi yang memang tidak memungkinkan untuk dia ada di samping B, padahal dia tau kalau dia dan B sama-sama menyayangi dan A (dan B) sama-sama tau kalau cuma dirinya doang yang bisa menyayangi B in a way that only he can/does, atau b) B sesayang itu sama A tapi again, karena suatu kondisi yang bikin mereka nggak bisa bersama, B ends up mencari sosok A yang lain, bukan mencari C atau D atau E, tapi A, A yang meski bukan bener-bener A tapi somewhat menyerupai A karena memang sosok A lah yang dia sayang, bukan yang lain.

Mulai terasakah twist dari liriknya?

Nggak? Yah… *berguling pasrah*

Kesan yang sama pun aku dapatkan dari lirik lagu Adele, yang meski ngga semenyentuh lirik U.N.I, tapi ada kesamaan:

Nevermind, I’ll find
Someone like you

Like you

Like

You.

Seperti kamu.

Seperti, dalam artian yang mirip, tapi bukan orang lain yang beda.

Karena logikanya gini deh… Kalau A dan B berpisah karena, katakanlah, A pernah menyakiti B, nggak seharusnya dong B pingin sama A lagi, yang udah menyakiti dia? Logikanya B akan mencari orang yang samasekali nggak ada mirip2nya sama A, atau kalau emg can’t be helped that B menemukan orang yang sifatnya ada kesamaannya dikit-dikit sama A (doyan makan, doyan musik, doyan olahraga, itukan sifat yang bisa sama-sama dimiliki banyak orang), dia nggak akan berharap untuk dapat yang mirip dengan A, yang notabenenya adalah orang yang menyakiti dia. Itu kalau dilihat secara sangat gamblang, ya.

Sekarang aku tanya lagi, padamu…

Terasakah twistnya olehmu?

Haha.

Pas aku memikirkan semua ini, aku langsung merenung. Oh well, if this isn’t a very sad song.

Somewhat miris.

Karena, pada lagu itu, somehow makna tersirat yang aku rasa adalah

meski bukan dia,

deep deep down, kita masih mengharap
untuk bisa menyayangi dan disayangi
orang yang sama.  

.

.

.

.

.

Silakan, tisunya…

Tagged with #Thoughts

Jadi, Januari

Posted on Jan 10, 2014 at 8AM permalink

image

6-8 Januari, teman-teman kuliahku datang menginvasi. Empat orang dari Jakarta, menyambangi kampung halaman tiga orang kembang desa kota! Cihuy! (Yakin banget kembang? Bukan kumbang? Haha)

Mobilisasi kita di Bandung disponsori oleh elang Starlet uzur antik usia 28 tahun tanpa power steering. Iyak. Betul sodara. Starlita (asal kasih nama) tidak ber-power steering, alias setirnya beurat! (Gimana amal sih tapi) Dan sebagai tuan rumah yang meski udah punya SIM tapi nyalain mesin starlet buat dipanasin aja masih remedial belum lancar nyetir, kehormatan menaklukkan si (C)antik pun diserahkan ke tangan kekar Fida. Huahaha. Menyaksikan Fida memegang kemudi dengan santainya merupakan kekaguman sendiri buat kami semua, kecuali di saat-saat mau parkir ada kalanya Acha yang duduk di depan harus ngebantuin muter setir saking beratnya HAHA. Kalo udah gitu, kami berlima yang di duduk di belakang cuma bisa ngakak guling-guling dengan hina sambil bantu doa.

… Gak deng bohong. Guling-gulingnya, maksudnya. Lah wong di belakang kita berlima duduk udah kayak ikan sarden, bisa ketawa ngakak aja udah prestasi. Mau napas aja susah gimana guling-guling? (Mungkin bisa tapi starletnya ikutan guling-guling) Yang duduk dengan posisi manusiawi di belakang cuma Anna dan Virgi, Anna di paling kiri dan Virgi di tengah. Ninet dan Fitri “duduk”, menyamping dan cuma paha yang nempel dengan imutnya di jok, aku surprise aja mereka bisa kagak merosot. Aku? Aku jongkok, permisah. Pantat aku bahkan ga nempel di jok. Mobil siapa yang paling kesiksa siapa :”” Tapi ujung-ujungnya sih aku maksain duduk dengan posisi kaki melintang di paha Fitri dan nyembul di bawah siku Fida yang nyetir. Muahahaha. Siksa diri aku bagi-bagi ke yang lainnya, aku memang peduli sesama.

Kita dengan Starlita muter kemana-mana, tapi buat aku, highlight perjalanannya ada di Bukit Moko. Bukit Moko itu puncak tertinggi di kota Bandung. Dan kita ke sana dua kali! Perjuangan ke Bukit Moko ini penuh peluh dan air mata banget, mulai dari izin ibunda, kendaraan, sampai perjalanan ke sana yang menegangkan. Kita tadinya mau ke sana malem-malem dan stay sampe sunrise, gila kurang nekat apa. Dan so pasti proposal aku langsung ditolak sama Ibu dengan berbagai alasan yang sangat rasional huhuhu. Akupun memutar otak lagi dan akhirnya restu Ibu pun kukantongi: liat sunrise berangkatnya hari Rabu jam setengah empat pagi! Dan Selasa siangnya kita gladi resik dulu ke Moko buat tau medan perjalanannya seperti apa. Tujuh kilometer pun kita tempuh siang itu dengan gembira, Fida tea memperlihatkan keperkasaannya dalam ngopling dan ngegas. Salut cyin. Yaudah aja kita semua anteng menikmati tanjakan neraka, anteng becandaan, anteng nyanyi-nyanyi, anteng keketawaan, anteng ngata-ngatain (ini jobdescnya Virgi sih) dan anteng ngata-ngatain Virgi balik (kalo ini jobdescnya Fida). Hahaha. Pokoknya semuanya damai aja yah.

Sampai tiba-tiba
setelah tiga perempat jalan, 

mobilnya mundur.

Mobilnya
mundur.

Mobilnya mundur!

Sekali lagi biar dramatis, MOBILNYA / MUNDUR!

FID FID FID FID! Semuanya langsung kompak teriak, seolah dengan teriak teh mobil kita bakal maju lagi hahaha. Kita langsung paliat-liat dengan muka pias. Beberapa saat kemudian, setelah basmalah Fida kembali gaspol dan seisi mobil kontan kompak mengheningkan cipta.

Kali ini beneran berdoa.

Dua menit paling hening yang pernah terjadi sepanjang sejarah kebersamaan wanita-wanita ini, pemirsa.

Dua menit paling menegangkan!

Tapi bukan Mustika Nur Rafidasari namanya kalo panik trus menyerah trus membiarkan mobil mundur kembali dan seisi mobil jerit berjamaah… kalo kayak gitu sih namanya Sri Izzati hahahaha

… karena dia berhasil mendaratkan kami di puncak Moko, sodara-sodara! Edyan! Hamdalah!

image

Bandung diselimuti Kabut. Left to right: Virgi, Fitri, aku, Fida, Ninet, Anna, Acha.

Langsung heboh foto-foto.

image

err…kelewat heboh.

image

Personilnya kurang satu… Rifka, we missed you!

image

Menjelang sunrise. Bandung seperti kotak permata. Dan langit seperti lukisan.

-

Rasanya unreal gitu, melihat mereka, yang biasanya ketemunya di Depok, maki-makian di kampus, bisa tiba-tiba ada di dalam mobil yang sama-sama, berdesak-desakan… di Bandung! Dan selama perjalanan, rasanya keren banget melihat betapa banyak sekali “budaya” yang kita saling ajari dan tukarkan… anak Bandung belajar banyak banget kosakata baru dari anak Jakarta, trus anak Jakarta belajar basa Sunda. “Ah atuh aing mah lieur! Gancang ka dieu! Etse, Fida teaaa atuh!” mendengar mereka yang susah payah merangkai istilah-istilah Sunda jadi satu kalimat penuh tidak pernah gagal mengembangkan senyum di bibir aku, hahaha. Dan sumpah dari mereka aku belajar kosakata teraneh terajaib yang pernah aku denger… so far. Lau=kamu, sokap=siapa, kobam=mabok (yang trus diplesetin lagi jadi kabom HAHA), hacep=pecah, pangpangna mah KJDA=Kita Jalanin Dulu Aja… =))

Kalo kata Fitri (who captured most of the gorgeous pics) lewat blogpostnya, ketika jauh merindu, ketika dekat memaki. Hahaha. Aslinya. Dasar kita teh emang rada-rada. Waktu Fitri lagi nyetir dan ngebalap bus kota trus ngegas ngeduluin ibu-ibu lagi nyebrang jalan, Virgi nyeletuk “Aduh Ibuuuu maaaapp ya isi mobil ini emang semuanya gaada yang bener-bener perempuan.”

Kalo kata Anna, kita ini cewek-cewek (cantik) blangsakan.

(…yang baru aja aku coba gugling arti sebenernya, dan pas tau, KOK KITA MAU-MAUNYA AJA SIH DIBILANG CEWEK BLANGSAKAN? YANG BLANGSAKAN KAN BUKANNYA CUMA SATU ORANG?)

(Buat meluruskan pikiran yang baca (yang siapa tau kepo trus ikutan ngegugel apa arti kata blangsak dan pas baca resultnya langsung mengerutkan kening), blangsaknya kita di sini adalah blangsak macem Lady Diana yang tiba-tiba memutuskan untuk parade keliling kota sambil handstand. Ganyambung sih. Tapi WE ARE WEIRD LIKE THAT)

Yah, seblangsak-blangsaknya orang, ngga ada yang blangsaknya kayak kalian. Blangsakan at its best. Blangsakan in the best way. Sok lah apa lagi? Cuma di sini aku bisa muji-muji kalian kayak gini HAHA kalo udah ketemu paling cakar-cakaran lagi.

… intinya kalian semua teh emang bener-bener ajaib, euy. Kita begitu colourful, cielah. Berwarna. You guys are one of a kind.

Terima kasih untuk kunjungannya, ya! Bandung is officially off the bucket list, yayers! Kesempatan selanjutnya nanti, “keblangsakan” kita mau dibawa ke mana lagi?

Salam cantik,
(bukan salam blangsak)

image

Sri Izzati.

Tagged with #The Kungfus

Adios!

Posted on Dec 31, 2013 at 10AM permalink

The last time I typed in ‘Adios’, I was bidding a bittersweet farewell to a friend. But this time it’s an Adios to one whole year that I know is never coming back. 2013 is already in its death bed. *serem amat

I’m not a NYE party kind of person, most of the time during the past new year’s eves I spent my night sitting at home, staring at either the computer screen or the TV. In the US I had the most fun (the second most fun, I must admit) new year’s eve (celebrating the farewell of 2011 and welcoming 2012) ever: me and a bunch of my close friends got together at Logan’s house playing games (truth or dare, oh wait a second it was a dirty truth or dare but they didn’t let me play dirty hahahahaha so the closest dare I got to ‘dirty’ is that they had me sing my favorite song and dance to it in the most fangirl-crazy kind of way and I was still kinda holding back my craziness then so it was kind of embarrassing but I did it anyway). And that night was the closest thing to a ‘new year’s eve party’ I ever experienced (because generally I don’t party).

I don’t need to talk about my 2009 nye do I because it’s kind of in the past if you know what I mean (and now I just got you all curious muahahahaha) (but I still won’t talk about it). But it included fireworks. Which was fun. And laughter. Which was fun too. But that’s about it.

And now it’s just a typical Tuesday night for me: sitting and staring, the only difference is that I’m typing and reminiscing.

My resolutions? I want to write more. I really miss the old days when I used to be so productive and I want to have my 2004-me’s spirit back. Go go Izzati you can do it you can do it YOU CAN DO IT (That is only one single resolution now isn’t it) (Well I got tons of resolutions but let’s just say that for now I don’t want anything else just as much as I want to write)

In 2013 I experienced abundant episode of life which included abundant life-lesson and (moral) value. The adaptation from my exchange life to my normal life was one of the most challenging thing I ever had myself to deal with, not to mention all the mental breakdowns I went through and all the hardship in putting back together the pieces of this self I had left shattered and scattered in the beginning of the year. I’ve been thinking and reflecting on plenty of things and I can’t help but to title my mid-2012 to mid-2013 as the ‘dark age’ period. There were so many emotions. There were so many contemplations. There were so many questions. There were so many whys and what ifs and if onlys. It was the period of figuring myself out all over again. It was the period of wandering in days of endless streams of thoughts. It was the period of introspections. It was the period of trying to fathom my thoughts into constellation, as John Green would say. If my life was a Taylor Swift album, it was probably the period of All Too Well, precisely where it says “…I’d like to be my old self again, but I’m still trying to find it" .

But 2013 wasn’t all that bad. No, it definitely was not. 2013 was the year when dream(s) came true. University of Indonesia came true to me. That was probably the happiest day of my life in the entire year (that I remember vividly). And I met a lot of new (good) friends. Oh boy if only I could mention every single name here. These people, they are like an utter blessing for me. Some I met in high school and some I met in college, which I’m truly thankful for. No, really, you guys have no idea

Other great things happened in 2013 too, of course, but my friends, and you,
…you guys are the best thing that’s happened to me this year.

I love you.

-

I wish I had the eloquence to clearly illustrate what my mind is currently processing at the moment… But still,

thank you for the adventurous ride, 2013. You are one amazing roller coaster.

Happy New Year 2014!

Virus

Posted on Dec 31, 2013 at 9AM permalink

Satu hal yang patut digarisbawahi when it comes to writing about your feelings (kata-katanya diulang mulu, jangan bosen ya): tulis sesegera mungkin ketika perasaan itu sedang kuat-kuatnya. Karena at least aku sudah membuktikan, bahwa perasaan itu tidak akan pernah bisa terulang dengan persis sama.

Jadi, ada virus.

.

.

.

Cie, pembukaannya serem gitu. Hahahaha. Padahal kalo menurut teori penulisan esai yg bener mah, pembukaan di atas udah kena pelanggaran besar. Apaan, introduction kok cuma satu kalimat, tiga kata lagi, nggak jelas lagi. Nggak ada thesis statementnya. Nggak ada supporting sentence nya. Nggak efektif kalimatnya. Huhuhu, mata kuliah Penulisan Ilmiah sukses bikin aku stres (dulu, HAHA ga deng sekarang juga deg2an nungguin keluar nilai) Tapi inikan Tumblr dan ini Tumblr saya dan ini bukan esai dan saya menulis sesuka saya mau dan sebebas saya mau! *loh kok galak.

Jadi, ada virus. *teuteup

(Buat yang mau jadi anak kosan) harus hati-hati sama virus yang satu ini. Virus ini sebenernya nggak berbahaya, tapi kalau penanganannya salah, bisa jadi berbahaya. Penyakit berbahaya. Buat aku pribadi, awal-awal ngekos aku biarkan penyakit ini menjangkit. Menggerogoti. Nggak seperti hal-hal lain yang biasanya kena denial halus (atau miris, beda tipis) atau sanggahan, penyakit yang satu ini aku confirm kemunculannya. Apa ya kata lain yang lebih enak dari confirm? Verify? Accept? Ya pokoknya gitu lah. Hahaha.  Sebelum itu, bisi ada yang nanya, denial itu maksudnya apa? Aku nggak jomblo kok, orang aku lagi LDR-an… sama pasanganku di masa depan, adalah contoh denial halus yang klise (dan mostly terdengar ngenes) akan status kejombloan seseorang (yang lagi marak banget dikumandangkan). Jodoh pasti bertemu, contoh lain lagi, yang meski memang benar (lebih benar lagi kalau diselipin kata InsyaAllah di tengahnya, aihhhh subhanallah Allahuakbar) tapi akhir-akhir ini jadi lebih terdengar seperti sebuah sanggahan pahit nan menyakitkan akan kenyataan bahwa dirimu dan dirinya (sesungguhnya) tak bisa bersatu, dan untuk meminimalisir kepahitan itu keluarlah kalimat tersebut. Jodoh pasti bertemu. (Atau berteman) Jodoh nggak akan pergi ke mana. (Paling ke teman). YAK, siapa yang udah mulai guling-guling karena bacanya sambil baper, alias bawa perasaan? HIHI, yuk berguling sama-sama *eh

TAPI sebenarnya, berkembangnya virus ini jadi penyakitatau nggak, itu pilihannya ada di kita. Yep that’s right, pilihan. Choice. Sekali lagi aku tekankan, teman-teman. Kita selalu punya pilihan. I’m such a big believer of the law of choices and options which us humans live within. To live is to choose, inevitably.

Contohnya aja begini, kita tau di sekeliling kita kuman-kuman bertebaran, betul? Bibit penyakit ada di setiap tarikan udara yang kita hirup. Dan kita tahu mengenai fakta itu, bukan? Kita tahu kalau pegangan eskalator itu kotor. Kita tahu kalau bersin nggak ditutup itu sama aja dengan sedekah kuman. Nah kita punya pilihan untuk menjaga diri kita agar tetap bersih dan sehat. Kita bisa pilih untuk pake masker setiap keluar rumah atau nggak, untuk menyentuh pegangan eskalator itu atau nggak, untuk kemana-mana bawa saputangan atau nggak. Pilihan, pilihan, pilihan. 

Dan parah rasanya KEREN banget melebihi apapun ketika prinsip yang aku anut itu aku temukan TERTULIS di buku Sejarah Aliran Psikologi, salah satu matkulku (CIE):

By choosing, we change the meanings and values of what we experience. Although physical circumstances may be the same for different people, how those circumstances are embraced, interpreted, valued, symbolized, and responded to is a matter of personal choice.

Tolong ya itu diunderline dibold diitalic dihighlight tiap katanya

Nah. Kembali ke topik.

Virus ini namanya sepi, kawan.

Dan penyakitnya adalah 
kesepian.



Dulu (cie sosoan dulu, jadi sekarang udh ngga?), terkenanya aku akan penyakit ini adalah bentuk penerimaanku akan virus itu sendiri. I simply let it be. Kenapa, karena ya emang I was simply in a state of feeling lonely. I didn’t try to deny that factWaktu itu jaman-jamannya baru banget ngekos, dan di kamar aku bernapas dalam kesendirian. Awalnya proses adaptasi ini memang ngagetin banget, tapi lama-lamaI welcomed loneliness just like an old friend. Beberapa post yang kutulis belakangan ini adalah somewhat hasil berjuang melawan penyakit itu, karena pada dasarnya menulis itu menyembuhkan.

If loneliness was an ocean and I was sinking, eventually I chose to swim up and build a yacht. And sail on. Virus ini akan selalu ada, lalu aku bisa apa? Nggak bisa selamanya tenggelam. Heck, nggak boleh malah! Daripada tenggelam, mending berenang, syukur-syukur bisa berlayar! 

Jadi untuk kawan-kawan yang (mungkin) sudah mengacknowledge keberadaan dari virus ini. Let’s choose wisely, shall we?

Tagged with #Thoughts