Ramadhan Izzati (part 1): International Biology Olympiad (IBO) 2014

Posted on Jul 24, 2014 at 9AM permalink

Warning: LONG POSTJangan close tab tapi ih! Baca sampe selesai plis :( *memohon ke udara*

*berdeham*

Assalamualaikum, para pejuang.

Wah, Ramadhan udah mau beres lagi aja nih, kawan-kawan. Ramadhan tinggal menghitung hari pake jari saja :O Nggak terasa yah. Gimana nih Ramadhannya taun ini, so far? Semakin baik dari Ramadhan yang lalu-lalu, kah? Semoga ya. Aamiin.

Tiap Ramadhan aku, kalo diinget-inget, ternyata punya keunikannya sendiri-sendiri: Ramadhan 2011, Ramadhan pertama yang aku habiskan di luar rumah, luar negeri lebih tepatnya—meski cuma setengah Ramadhan—karena aku terbang ke Amerika buat pertukaran pelajar, dan ngerasain puasa delapan belas jam di sana. Ramadhan 2012, Ramadhan kepulangan aku ke Indonesia. Ramadhan 2013, Ramadhan yang penuh penantian dan doa yang nggak berhenti pagi-siang-malam, karena abis SBMPTN dan SIMAK… deg-deg-ser nunggu pengumuman hahaha. Dan pas ternyata Alhamdulillah keterima, ngelanjutin puasa di Depok, di kosan, untuk pertama kalinya. Ah :’)  

Ramadhan 2014 ini, tepatnya Ramadhan 1435 H, ada apa? Apa keunikannya?

Ini Ramadhan tersibuk, sejauh ini, yang pernah aku alami.
Kenapa tuh?
Karena dari 29 hari Ramadhan taun ini, 19 harinya aku jalani full dengan berkegiatan, di luar kota! Cieee… (?)

Jadi sebenernya semua ini berawal dari SMS Teh Nina yang nanya apa aku mau liburan ke Bali gratis. Dasar mental gretongan, denger kata ‘liburan’ dan ‘Bali’ dan ‘gratis’ tentu aja tanpa pikir panjang lagi aku langsung bilang mau, hahahaha. (Anaknya emang bukan anak yang biasa nyengajain pergi liburan :p) Pas aku buka website ibo2014.org, baru ngerti deh kalo tahun ini ternyata Indonesia jadi tuan rumah acara International Biology Olympiad (IBO) yang diadakan setiap tahun, dan mereka membuka pendaftaran bagi para mahasiswa untuk jadi volunteer (sukarelawan), tepatnya jadi LO (liaison officer) para peserta (dan juri) olimpiade selama 11-12 hari di Bali. Begitu tau juga kalau transportasi dan akomodasi ditanggung semua oleh panitia acara, wah semangat lah aku mendaftar! Daaan alhamdulillah keterima, ulala. (Pertamanya aku daftar bareng Acha, tapi akhirnya hanya aku yang berangkat karena Achata ada tanggung jawab lain yang lebih besar di Depok (hint: salah satunya akan melibatkan para wisudawan dan mahasiswa baru Psikologi 2014!) :( Hix. Next time ya, Acha!) Total volunteer ada 97 orang. Total negara partisipan ada 61. Total peserta dan juri dan observer: 455 orang! Wowza!

Perkara jadi ‘volunteer’ ini tentu aja nggak bebas dari dilema, buatku khususnya. Bukan saja karena acaranya itu selama dua minggu awal bulan puasa (yang cuma setaun sekali!), tapi juga karena ternyata aku ditawarin peranan lain di sana. Jadi, yang dicari itu kan volunteer buat jadi guide-nya para peserta olimpiade, atau sebutannya country guide. Country guide itu tugas utamanya—kasarnya—kayak babysitter; mereka menemani dan mendampingi peserta kemana pun mereka pergi. Aku udah semangat aja dong mikirin bakal “ngasuh” dedek-dedek bule gemes (pesertanya anak SMA semua) hahahaha dan seru-seruan sama teman-teman baru di sana. Tapi trus tiba-tiba Kang Ichal, vice chairman nya IBO2014, nawarin aku untuk gabung di tim newsletter.

Dang! Langsung galaw. Karena kalo tim newsletter ya berarti ngurusinnya newsletter, bukan dedek-dedek emesh. Hahaha. Dan itu juga berarti di sana harus kerja yang beneran kerja, ngeliput dan nulis berita. Ada deadline tiap malam. Di satu sisi aku pengennya stick to the first objective: jadi pendamping dan teman barunya para international students, blending in the international ambience, dan lain-lain; it’s like International Rotary Youth Exchange Program conferences all over again gitu loh! (yang sangat aku rindukan) (tapi tak/belum ada yang bisa menandingi), namun di sisi lain aku berpikir: kerja di tim newsletter bakal jadi pengalaman yang baru banget, dan beda banget, dan kesempatan kayak gini kan nggak datang tiap hari, jadi wajib dimanfaatkan! Akhirnya setelah nanya-nanya pros and cons nya ke Kang Ichal, mempertimbangkan semua kelebihan dan kekurangannya, mantap lah aku mengiyakan tawaran beliau. Newsletter team: challenge accepted. *singset lengan baju* *padahal deg-degan*

(Jadi yang niatnya pengen liburan gratis, ternyata malah liburan plus plus. Plus kerjaan… yang plus plus juga. Plus deadline… tiap hari… tiap malam :p Hehe. Tapi alhamdulillah)

Read More

KOPDAR… lagi!

Posted on Jun 16, 2014 at 8AM permalink

Hai teman-teman! Ada berita gembira!

Dua minggu awal puasa kebetulan aku berkesempatan untuk berkontribusi dalam suatu event internasional yang diadakan di Bali. Setelah sempat ngobrol-ngobrol dengan Bapak, kami berdua sepakat kalau alangkah baiknya jika aku memanfaatkan kesempatan ini untuk… silaturahmi dengan teman-teman di luar Jawa Barat!

Bali : 14-16 Juli 2014
Surabaya : 17 atau 18 Juli 2014
Yogyakarta : 19 Juli 2014

Mengenai tempat dan waktu tepatnya akan aku kabari lebih lanjut lewat email untuk yang sudah mendaftar :) Makanya, kosongkan harimu dan daftar yuk! Maksimal 12 orang pendaftar untuk setiap kota!

Format Pendaftar : 

  1. Nama
  2. Kelas & Asal Sekolah
  3. Nomor HP
  4. Social Media (Twitter/Instagram/Blog)
  5. (optional) Usulan tempat acara

Lain-Lain : Siapkan air minum/tajil untuk berbuka (just in case) hihi dan… pertanyaan/topik obrolan :)

Kirim ke hai.srizzati@gmail.com paling lambat 30 Juni 2014 pukul 23:59 dengan subjek Kopdar [spasi] NAMA KOTA

Kalau ada pertanyaan silakan ke ask.fm/srizzati yang diawali dengan hashtag #AboutKopdar ya! :)

Salam hangat,

Izzati.

Tagged with #Kopdar

RED Tour Jakarta: It was a worthwhile night.

Posted on Jun 12, 2014 at 11PM permalink

ANYWAAAAAY curcolnya selesai, mari sekarang kita bahas tentang konsernya yak! (And as for my friend, I ended up feeling happy for her!)

Sebenarnya begitu udah nyampe venue tuh udah bener-bener ngerasa aja kalo concerts are really not my thing. Gatau deng, bisa juga nggak, bisa juga iya. Aku dateng sama temen tapi di sana misah, jadi di MEIS aku keluyuran sendirian. Jam setengah enam aku udah mulai ngantri buat masuk aja karena capek muter-muter gak jelas huft, aku juga linglung banget. Jam setengah tujuh masuk arena, dan di dalem masih belum begitu rame, secara emang itu baru open gate banget dan aku langsung masuk hehe dan yaudah, nungguin aja sambil duduk. Panggungnya (not) surprisingly kecil. Nggak tau deng rasanya aku mikir ini pasti panggung aslinya pas di Amerika jauh lebih megah dan besar. Di kanan kiri panggung ada layar, dan sampe konsernya mulai layarnya nampilin Red Tour trivia-trivia gitu trus behind the scene pembuatan beberapa video klip. Akhirnya pas jam setengah 8 lampu dimatiin dan opening band nya tampil, trus lucu aja aku udah siap-siap sok asik nikmatin penampilannya tapi err ga kenal…

I was like

“KYAAH…

…I don’t know you…” *poker face*

Antiklimaks ._. tapi for the sake of appreciating her (she was actually good!) aku tetep berdiri dan tepuk tangan.

Dan ada jeda beberapa menit sampe tulisan ini akhirnya keluar

image

Dan seisi arena p e c a h.

Kemudian lampu panggung utama nyala

Ada siluet dari balik tirai

Dia

Dia

Dia.

Cinta yang kutunggu

Tunggu

Tunggu.

Read More

Taylor Swift: Apparently someone else out there is luckier.

Posted on Jun 12, 2014 at 11PM permalink

Nah.

Begitu aku tau Taylor Swift beneran BENERAN bakal konser di Jakarta, aku nggak lompat-lompat kegirangan, aku nggak histeris, aku nggak gimana-gimana. Aku cuma mematung, aku cuma natap layar dan cuma diem. 

She really is coming

Aku nggak bakal cerita proses dari awal sampai akhirnya dapet tiketnya, literally dapet tiketnya secara fisik di tangan aku, bukan evoucher doang, H-1 konser, karena… karena kalo kata Frozen “say goodbye to the pain at the past, we don’t have to feel it anymore” :’) Tapi believe me when I say this; SERIOUSLY BELIEVE ME WHEN I SAY THIS: perjuangannya penuh peluh dan air mata. Aku nggak bohong. Literally peluh dan air mata. Aku punya saksinya! Hahaha. Tapi di situ aku cukup bangga sama diri aku sendiri sih hehe karena di timeline twitter banyak banget yang ngemention promotornya, protes lah nyolot lah, all the things yang sebenarnya bisa aku lakuin juga, all the things I fully had the rights to do, (semuanya berhak protes sih karena emang sistem pembelian tiketnya protes-able banget) tapi aku nggak ngetweet apapun, nggak memaki sedikitpun (tapi nangisnya banyak hahahahahahahahaha), dan pas udah puncaknya di ubun-ubun banget aku doa aja sambil nahan gondok: “Ya Allah jauhkanlah aku dari promotor konser yang dzalim”. :’)))

(Yang mau cerita detilnya, sini aja ngobrol langsung yuk sama aku. *modus*)

Anyway, H-2 konser adalah hari ternyebelin, hahaha. Hari dimana terjadi akumulasi semua perasaan negatif. Salah satunya ini: Aku udah excited aja gitu kan mau nonton besok lusa dan udah janjian pergi bareng sama temen kuliahku yg kebetulan juga mau nonton. Bedanya dia nggak beli tiket melainkan dapet hadiah karena dia menang kuis gitu

Trus ternyata

Doi

Nggak hanya dapet tiket gratis

Doi pula

Dapet meet and greet.

Kayak abis mendadak dibanjur air dingin.

Beberapa menit kemudian setelah minta izin sama Allah buat jadi orang paling nggak bersyukur sedunia, I sought (or cried out, to be precise) for peace to my mom. Hehehe c e n g e n g ya, tapi again aku berharap untuk dimaklumi karena ini juga adalah salah satu keanehan yang aku punya. Rasa sebel, rasa kesel, rasa sedih, rasa marah, dan tepatnya rasa iri aku udah ninju-ninju dari dalem dan bikin dada sesek, lebay tapi beneran, dan aku tau itu murni iri seiri-irinya, dan kayaknya seumur hidup aku belum pernah seiri itu sama orang (pernah deng tapi kasusnya beda) dan di saat yang sama aku kecewa sama diri sendiri karena aku tau iri hati itu nggak baik, kalau aku bisa dibuat sejatuh sesedih semarah ini sama rasa iri berarti hatiku belum lapang, belum terlatih ikhlasnya, belum terlatih husnudzannya, dan itu bikin makin sedih.

Huft.

(Jadi dewasa itu mudah tapi susah dijalanin…)

.

.

.

(to be continued) (lah post nyang ini ternyata cuma curcol?)

Taylor Swift: My (own) kind of fangirling life (2)

Posted on Jun 12, 2014 at 11PM permalink

"If you want to see her so bad, then why don’t you?"

I did try. I had my chances.

Aku sempet punya beberapa kesempatan nggak cuma buat nonton konser dia tapi juga buat KETEMU sama dia. Beberapa orang mungkin udah tau cerita ini.

Pertama. Jadi waktu aku kelas 11 (awal taun 2011) Taylor Swift baru mulai Speak Now World Tournya dan first shownya itu di Singapura. BAYANGKEN SODARA. Di Singapura. Dari Jakarta pake pesawat satu jam saja TT____TT Tapi karena emang gamungkin gitu untuk aku ke sana, yaudah aku biasa aja, nggak sebel nggak gimana. Santay kea di pantay. Eh tapi kemudian ketika aku liat iklan MTV Asia ngadain kontes berhadiah tiket konser dan meet&greet sama Taylor Swift di Singapura, YA AKU IKUTAN DONG. Hahahaha. Kontesnya itu harus ngirim foto/video/tulisan tentang Taylor Swift and how she/her songs relates to your life, dan kebetulan aja aku emang baru nulis hal yang mirip-mirip dengan itu. Singkat cerita aku mutusin buat bikin video aja biar lebih bagus dan lebih menantang hahaha.  Aku ngerekam video itu sendiri, ngulang berkali-kali, karena masih cupu juga gangerti cara pake iMovie jadi ada salah sedikit aja ngulang rekaman dari awal. Dan itu aku lakukan berulang-ulang

Sampai

Jam

Tiga

Pagi.

.

.

.

Izzati sampai sakit kepala.

Yang mana bahkan bukan bagian terburuknya: sampe subuh ternyata photoboothnya error jadi video-video yang keitung udah cukup bagus buat diupload malah mendadak NGGAK ADA SUARANYA…

Setelah nangis (teuteup) trus solat subuh, akhirnya Izzati memutuskan buat kembali ke ide awal aja: mengupload tulisan. Huf.

Seterusnya singkat aja ya: Izzati upload, trus minta vote sana-sini, maksa2 minjem hape orang buat ngevote (karena satu orang cuma bisa satu kali dalam satu hari), send-all di y!m minta ngevote (padahal gak kenal, huhu gak enak banget)… dan lumayan sih setelah beberapa hari, vote yang kekumpul sudah mulai banyak dan mulai agak optimis bisa menang EH TRZ BESOKNYA ADA SATU PESERTA YG UPLOAD FOTO DAN IDK HOW TAPI VOTENYA LANGSUNG SERIBU. Nggak paham.

Bye-bye Singapur!

Kesempatan Izzati yang kedua adalah ketika Taylor Swift konser di Brussels, Belgia, dan kebetulan banget HARUSNYA Izzati dan Ibu pergi ke Belgia buat nengok Teh Nina yang lahiran di sana tapi karena ternyata jadwal lahiran dan jadwal sekolah Izzati bentrok, cuma Ibu doang yang pergi dan baru pas Ibu udah di sana, aku dikasih tau kalo Taylor Swift konser di Brussels…… deket banget sama kota Teh Nina. Nekat mau nyusul tapi udah keburu nggak worth-it. Meski pada akhirnya Izzati tetap beli tiket konsernya,

untuk Ibu yang pergi.

(in case you didn’t get it, YES IT WAS MY MOM WHO WENT TO THE SPEAK NOW CONCERT) (MY. MOM) (GO TELL HER NOW SHE’S THE LUCKY ONE)

*tarik napas*

Kesempatan Izzati yang ketiga adalah ketika Izzati pergi pertukaran pelajar ke Amerika. Ya tujuannya BUKAN buat ketemu Taylor Swift sih, nggak kepikiran sama sekali malah, tapi thanks to some people’s kind wishes (and this is not sarcasm): “Zi sukses di Amerika semoga ketemu Taylor Swift ya” dan sebagainya yang mendoakan aku bisa ketemu Taylor Swift di sana… YA GIMANA JADI GA KEPIKIRAN (dan ngarep) hahahaha

tapi trz

pas w ke sana

doi ternyata lagi tur

di ostrali.

.

.

.

Aku rapopo…

.

.

.

(to be continued)

Taylor Swift: My (own) kind of fangirling life (1)

Posted on Jun 12, 2014 at 11PM permalink

Pertama-tama, mari kita bahas bahwa aku ini adalah orang yang aneh.

Sebelumnya, mari kita sama-sama pahami bahwa “aneh” itu relatif dan persepsi/pendapat tiap orang tentang “aneh”, tentang apa yang aneh dan apa yang tidak, apa yang aneh banget dan apa yang aneh aja, dan sebagainya, itu beda. Dan di sini, “aneh” ku ini adalah “sesuatu yang nggak umum yang mungkin nggak seharusnya seperti itu (BAGI ORANG LAIN)”. Hehehe. Yak? Oke? Are we on the same page now? My page ya, btw, not your page, anehku, bukan anehmu. (Btw kalau menurutmu ini nggak aneh sip deh berarti kamu bisa melanjutkan baca keseluruhan tulisan ini tanpa harus pegel ngernyitin alismu yang cantik itu. Aih)

Anehku ini banyak macemnya. I consider myself a very complicated person, banyak banget unsur diri aku yang aku sendiri nggak paham, lol. Tapi karena ini lagi (mau) bahas tentang Taylor Swift (since it’s obvious already right), aku sebutin anehku yang berhubungan tentang kesukaanku pada Taylor Swift aja ya. Hehehe. Kalau disebutin semua bisa-bisa jadi novel nih. #cieh.

Alright, here goes.

  1. To begin with, aku nggak suka dibilang Swiftie. Nggak. Suka. Yes I’m a Taylor Swift fan, you could say that (bahkan to be honest dengan kata “fans” aja aku sebenarnya agak gimana), tapi… just not Swiftie. Nggak tau kenapa. Dari awal suka trus pas mulai iseng ngefollow Tumblr2 fandomnya dan Twitter2 fandomnya… trus mulai menyadari kekerenan lirik-lirik lagunya dan keluarbiasaan pribadi Taylor Swiftnya sendiri, sampai pada titik di mana akhirnya denger istilah Swiftie yang kemudian dipopulerkan jadi nama fansnya Taylor Swift, I just don’t feel right with it. With the term. Ehehe. Trus sempet ada yang bahas juga di Tumblr, orang luar sana yang sama-sama nggak suka sama istilah Swifty/ie, dia ngejelasin kalau Swiftie itu wasn’t meant to be a fandom name tapi itu adalah nama panggilan yang Taylor pakai supaya orang-orang dan sutradara bisa ngebedain dia sama Taylor Lautner pas syuting Valentine’s Day (karena nama mereka sama-sama Taylor). Aku lupa sih, tapi I’m quite sure I remember reading that. I don’t think it was Taylor who came up with the name Swiftie for her fans, dan tiap acara apapun dia selalu bilang fansnya dia sebagai “the fans” nggak pakai titel apapun. Aku nggak bisa jelasin persis kenapa aku nggak suka, ini semata-mata karena aku bener-bener nggak klik dengan istilah Swiftie; karena pas aku liat fandom-fandom Taylor Swift di Twitter aku juga nggak klik dengan beberapa, the way they ship her is just different with the way I admire her, and they call themselves Swifties, and I feel like I’m not like them, so therefore I wouldn’t call myself as one. (Tapi jangan salah, walaupun aku bukan “Swiftie”, “pengetahuan” aku tentang Taylor Swift (dulu) sih bisa diuji banget, secara tiap hari bukanya Tumblr dan Tumblr tuh kayak number one source gitu buat segala info dan cerita dan facts tentang Taylor ahahaha. Bahkan dulu aku merasa aku yang paling tau tentang dia haha ya inimah tipikal seseorang yg sebegitunya mengidolakan seseorang kali ya?)
  2. Oke itu aneh yang pertama. Aneh yang kedua… dan ini aneh banget, dan ini jangan digeneralisasi ya, I feel like I’m not really into sharing. Rasanya Taylor Swift itu kayak harta karun dan aku pengennya harta karun itu buat aku doang. John Green said something in his The Fault in Our Stars book I feel like I can relate with: Books so special and rare and yours that advertising your affection feels like a betrayal.” Pernah nih, dulu, aku lagi iseng browsing eh aku nemu website yang isinya daftar lagu-lagu Taylor yang unreleased/nggak pernah dirilis! Wow aku seneng banget haha aku sampe donlotin satu-satu dan dengan bangga aku post status #nowplaying plus lirik-lirik lagu unreleased itu di Twitter sambil mikir ni orang-orang pasti pada bingung aku tau darimana dan dapet darimana lagu-lagunya HOHO #sampah, tapi pas pada nanya aku gamau jawab HEHEHEHEHE maaf ya. (Tapi ujung-ujungnya ada yang nemu juga sih haha yaudahdeh.) Aku juga dulu pernah ngedecode secret messages yang ada di lirik-lirik lagu Taylor di album-albumnya trus ngepost itu di Tumblr, trus waktu ada fandom yang ngepost hal yang sama beberapa hari kemudian, aku langsung suudzon mereka ngopas dari post aku padahal kayaknya itu kalo nyari di Google juga ada HEHEHEHE vrik. Maaf ya yang udah aku suudzonin :p
  3. And then there’s this: aku juga agak takut/sungkan untuk mengutarakan kekaguman aku sama Taylor Swift. Ini aku sadarin pas aku sempet “keceplosan” bilang di suatu forum terbuka kalo aku suka Taylor Swift, trus setelah forum itu beres ada cewek yang nyamperin aku trus bilang “Kamu suka Taylor Swift? Ih sama!” dan mendadak aku ngerasa defensive! Dalem hati aku bilang “OYA MASA AH GAMUNGKIN, AKU YANG LEBIH SUKA SAMA DIA KOK DAN AKU LEBIH TAU TENTANG DIA POKOKNYA NGGAK ADA YANG SUKA SAMA DIA SEPERTI AKU SUKA SAMA DIA” hahahahaha plis jangan close tab :)) tapi serius tiap kali ada yang bilang kalo aku dan dia tuh “sama”, aku mendadak pasang kuda-kuda. Nggak, nggak mungkin sama. Aku nggak mau sama. Dan bawaannya jadi pengen pahebat-hebat gitu siapa yang lebih tau tentang Taylor Swift, tapi ujung-ujungnya mager dan cape, jadi aku putuskan aku nggak akan segembar-gembor itu tentang rasa kagum ini, biar Allah sama aku doang yang tau gimana persisnya perasaan aku yang membuncah-buncah dalam hati. Hahahaha.

Nah.
Keanehanku yang berikutnya adalah

Sebenarnya

Aku (agak) berharap

Dia

Untuk

Nggak

Pernah

Konser

Ke Indonesia.

Ahahahahahahaha.

Aneh, kan? Hayoloh siapa yang ngernyitin alisnya. Tapi anehku ini beralasan. Dengan kekaguman sama dia yang tiap hari makin meningkat gitu, ya pastilah aku pingin nonton konsernya apalagi kalau dia dateng ke Indonesia? Tapi masalahnya, 2009-2010-2011 itu kan pas aku kelas 10 dan 11 SMA. “Go see a concert” was never in my vocabulary, or in my family vocabulary, jadi aku emang udah tau aja kalau mau nonton konser pada dasarnya adalah sesuatu yang nggak akan mungkin direalisasikan. Masalah keamanan deh yang utama. Dan juga aku nggak pernah nonton konser, jadi beneran nggak kebayang deh. Jadi aku berharap dia gak dateng ke Indonesia, karena aku nggak mau kalo aku sampe nggak bisa nonton dia, karena aku tau kalo nggak nonton it would’ve break my heart, it would’ve made me sad, so so so so sad dan aku nggak mau sama sekali nggak mau itu terjadi, aku nggak mau sedih nggak mau patah hati I just couldn’t bear the thought “Taylor Swift ke Indonesia dan aku nggak nonton dan orang lain nonton padahal mungkin nggak semuanya sesuka itu sama Taylor Swift dan aku yang suka banget malah nggak nonton”. Trus juga, aku mikir, aku mau mengapresiasi dia, mau berterima kasih ke dia itu in person, bukan lewat/barengan sama teriakan ribuan penggemar lainnya. Itu tujuan aku, dan aku merasa tujuan itu aku capai bukan dengan cara nonton konsernya dia.

Sejak 2011 banyak banget berita hoax yang bilang Taylor Swift mau ke Indonesia. Trus tiap kali ada berita itu, seTwitter-eun langsung pada heboh! Aku sebel karena itu bikin aku was-was (dan berharap, ugh) padahal kalo buka websitenya Taylor Swift keliatan gitu jadwal tur-nya dia penuh, official websitenya aja nggak ngasih pengumuman apa-apa, trus kenapa orang-orang hampir percaya… Hiks. Everyone would’ve known kalo di jadwalnya itu ada nama Indonesia keselip hahaha. Makanya pas salah satu temenku di kuliah bilang “Zi Taylor Swift kan katanya mau ke Indonesia loh” aku ngelengos aja sambil bilang “Ya kabar kayak gitu emang sering berseliweran”.

Eh taunya pas ngecek sendiri di rumah

Beneran

Taylor Swift

Bakal

Ke Indonesia…

.

.

.

(to be continued)

Posted on May 29, 2014 at 7AM

My new sounds:

5 notes 3 months ago